Teacher Training To Japan

ONE HEART, ONE SPIRIT, TO INSPIRE

To become a better and more efficient teacher for my student

Selama 5 taun ngajar formal dalam kelas,.. saya selalu yakin bahwa misi sebagai guru bukan untuk ngajarin  matematika sampai para murid jago dan jadi mathematician sejati. Oklah satu atau dua kali pengen banget anak-anak jago matematika, apa lagi kalau liat anak yang emang punya bakat disana. Tapi tujuan utama (dan personal) saya masuk kelas itu sebenernya jauh banget dari tujuan akademik. Bebas deh mau dibilang guru murtad atau guru aliran sesat yang tidak menganut mahzab kurikulum.

Buat saya masuk ke kelas itu untuk ngajarin anak – anak gimana sih jadi manusia yang baik, membantu mereka jadi pribadi yang mandiri, tau mana benar-salah, mampu secara sadar memilih dan bertanggung jawab atas pilihan mereka. Yah.. bantu anak-anak baca kompas dan menentukan arah dari konstalasi bintang saaat mereka berlayar di atas gelombang masa remaja gitu deh. Dan sebagai guru matematika tentunya saya bilang : ” Dan nggak ada mata pelajaran yang dengan jelas dan terang mengajarkan konsistensi juga kausalitas selain matematika “. Di matematika kita ngobrol di ‘kesepakatan’ yang sama dan konsekuen kalau salah ya salah, kalau benar ya benar. Kalau salah ya telusuri salah langkahnya dimana lalu perbaiki dan selanjutnya jangan buat kesalahan yang sama. Life is so simpple in math, sayangnya di dunia nyata ini relasi, fungsi, himpunan, persamaan, pertidaksamaan, turunan, integral dan lain-lainnya tersembunyi. Andaikan anak – anak bisa melihatnya sungguh hidup mereka akan lebih mudah. Bukankah menarik melihat jika kita melihat semua perbedaaan yang ada seperti perbedaan anatara fungsi sinus dan kosinus yang sebenarnya persis sama hanya perlu bergeser π/2 saja ?

Sayangnya untuk bisa menjalin interaksi yang cukup supaya pesan bawah sadar ini bisa nyampe ke 42 murid per kelas dikali 5 kelas dengan hanya 4 jam per minggu itu tantangan yang syahrini bilang ‘sesuatu banget yah..’. I simply do not have the time dengan bejibun material yang harus disampaikan. Bisa aja beberapa bab di skip tapi kan apa itu bijaksana ? kayaknya ngga bijaksana kalau dengan cara memotong materi. Melihat gimana sekolah dikelola dan berada langsung saat materi diajarkan di sekolah jepang,.. wuih… sangat iri !! Guru disini punya banyak keluangan waktu (walau mereka biasanya selalu bilang ‘taihen’ alis sulit) padahal ceuk sayah mah aneh pisah naha bisa nyebatkeun hese, geus gawe na pokus, jumlah muridna ideal, pasilitas sagala aya, muridna narurut, gaji sakitu leuwih ti cukup bari eweuh guru honorer nu sangsara, ah sorga we lah !

Kembali ke bahasa persatuan, intinya salah satu yang selalu saya inginkan adalah punya waktu lebih supaya bisa lebih bisa memperhatikan dan membina anak-anak, membantu mereka mengembangkan bakat mereka, i dont want to be a part for a ‘corrupted’ education institution who does not even educate ! Saya pengen ‘menyelamatkan’ anak-anak dari sistem pendidikan yang kayaknya mulai lupa akan tujuan awalnya. I want to educate, i want to be a teacher. Guru saya Kang Dicky Zainal Arifin sampai saat ini sudah  4 kali nanya kapan saya berenti ngajar, mungkin dia khawatir saya jadi bagian sistem yang abu-abu tempat tuhan – tuhan dunia baru bernama nilai, gelar, kehormatan sekolah, uang, juga kebanggaan tumbuh subur, disamarkan, dan dipelihara. 4 kali juga saya selalu ingat kenapa saya tetap ingin jadi guru di kelas : if i quit now, who will save them ? minimal saya harus usaha supaya anak-anak ngga mengganti tuhannya dan menjadi pengikut agama baru.

Apa hubungannya sama berangkat ke jepang ? Ok tenang.. kita akan sampai di point itu. Maklum guru matematika jadi harus menyusun premis dulu sebelum masuk langkah pembuktian teorema.

I need more time. Tapi nggak mungkin nambah jam pelajaran atau manjangin jam dari 45 menit per jam pelajaran jadi 120 menit. Yang bisa saya lakukan adalah bertindak lebih efisien, main dengan taktis dan cantik. Jawaban dari keinginan ini saya dapat setelah 3 bulan tirakat di Tottori sambil mikir ‘dousureba iidesuka ?’ – apa sih yang sebaiknya saya lakukan ?. Saat itu ide-ide jaman dulu muncul kembali dan “AHA” : Saya bakal bikin website khusus pembelajaran matematika. Kenapa ide ini bisa jadi solusi ?  Saya mikirnya gini :

Pertama, Kalau saya punya 5 kelas tentunya pada minggu itu saya bakal ngajar materi yang sama, mengulangnya di lima kelas. Ngga efektif banget ! ngulang hal yang sama cuma berguna buat dua hal : pertama supaya kita lebih jago tapi kan saya udah jago masalah materi matematika yang itu, presentasi dan ngajar juga udah ajib. Hal kedua dimana ngulang-ngulang perkataan yang sama itu efektif adalah saat merapal mantra  ” manda, panda sayaa..aang banget sama manda “.  Kalau saya bikin video pengajaran yang bagus dan menarik, lalu saya taro di website sehingga anak-anak bisa akses kapan aja, kalau mereka ngga masuk kelas bisa tetep ngerti, trus anak-anak bisa belajar sebelum masuk ke kelas, bukannya itu lebih efektif ? Di kelas kita bisa lebih ke evaluasi, bahasa soal, diskusi, dan bahkan bisa punya waktu untuk kegiatan lain, isn’t that amazing and worth to try ?

Kedua, anak – anak kan hebat mereka sebenernya sangat kreatif dan mampu. Masalahnya cuma dibagian apakah mereka tertarik buat belajar matematika ? Kebanyakan siswa punya trauma yang dalam tentang matematika sampai-sampai kalau denger kata matematika merinding bulu kelek atau tiba – tiba amnesia. Biasanya sih gara-gara dapet pernah dapet guru yang traumatis. Nah dengan adanya situs matematika yang video based, artinya saya ngga harus mikirin lagi materi ajar dan bisa fokus ke gimana menumbuhkan dan membakar motivasi. Siswa jaman sekarang juga punya skill juga kesempatan buat akses ke materi pembelajaran via berbagai media, selain via komputer bisa juga lewat smartphone, paling parah ya ta’ kasih CD videonya. Misi terselubungnya adalah membuat anak – anak  jadi pembelajar yang aktif dan mandiri, kemampuan ini menurut saya adalah salah satu kemampuan yang bisa menentukan jalan hidup seseorang.

Ketiga, memfasilitasi kecepatan belajar siswa yang berbeda. Ngajar di kelas yang heterogen selalu menantang dan mau ngga mau harus berkompromi cari jalan tengah. Hal ini sebenarnya ngga adil buat dua pihak : anak yang cepet ngerti dan anak yang butuh waktu lama buat mengerti. Nah kalau kondisi ideal bisa dicapai, maka anak yang cepat mengerti bisa lanjut materi berikutnya dan anak yang perlu waktu bisa mengulang kembali materi yang sama. Dalam bayangan saya, nanti anak yang minta ulangan sesuai bab yang dia sudah pelajari, asik banget kan !! Materi matematika 3 taun bisa selesai dalam setaun bahkan kurang nih !

Keempat. Seperti udah disinggung diatas, banyak siswa yang jadi ngga suka sama matematika gara – gara guru. Yah.. bisa aja sih kita bilang anaknya yang emang ‘kurang’ atau ‘gampang menyerah’. Tapi sebagai guru ya murid kan ngga pernah salah, yang bisa kita ubah ya diri kita sendiri.  Nah, dengan adanya situs ini tentunya siswa dari kelas lain bahkan dari sekolah lain juga bisa ikut menikmati kesenangan memiliki guru matematika yang cakep, menyenangkan, bisa dimengerti, dan bisa diminta ngajar kapan dan dimana aja.

Kelima, expanding collaborative network. Seiring mulai ngerjain proyek ini dan berkonsultasi dengan mbah gugel, ternyata yang punya ide sama itu banyak banget. Saya mau ngerjain proyek ini untuk membuktikan bahwa ‘saya juga udah ngerjain, ngga cuma ide doang’. Saya yakin dengan perkembangan teknologi,  akses internet yang handal dan murah, pendidikan akan mulai membebaskan dirinya dari sekat – sekat ruang kelas. Sekarang aja kita bisa belajar apapun via internet, malah menurut saya orang yang belajar dari internet ini bisa jadi lebih gampang sukses karena motivasi awalnya ya emang mau belajar bukan cari ijazah. Di Indonesia kayaknya geliat optimalisasi media internet untuk pembelajaran baru dimulai, masih pagi dan masih segar jadi saat yang tepat untuk mulai pemanasan dan latihan sehingga pada saatnya nanti saya udah jago dan mahir sehingga bisa menularkan pada guru – guru Indonesia lainnya. Siapa tau aja ada yang ngajak  join dan bikin situs pembelajaran yang lebih dahsyat lagi. Pendidikan gratis untuk siapa aja, kapan aja, dimana aja bisa banget deh.

Menurut hasil konsultasi dengan mbah gugel, project ini disebut FLIPPING CLASS. Kegiatan kelas konvensional biasanya didominasi oleh pemberian materi lalu di rumah siswa berlatih via PR ,tugas, dsb. Problemnya adalah kalau dia ngga ngerti nanyanya ke siapa ? syukur-syukur kalau ortu ngerti,.. tapi berapa banyak sih orang tua yang bisa ngejelasin PR trigonometri ? Lalu kalau orang tua ngga ngerti gimana ? biasanya panggil guru les privat atau ikutan bimbel. Menurut teori konspirasi, sangat mungkin ada kolaborasi antara guru sama pengajar les privat untuk menciptakan pasar jasa.

Walau sebagai mantan pengajar les privat, prinsip saya dikelas : kalau sampai ada anak yang ikutan les gara-gara ngga ngerti pelajaran saya di kelas..berarti saya ngajar ngga beres. Bukan anti les, tapi kasian orang tua yang harus keluar lagi biaya tambahan. Trus kadang kalau anaknya ‘cerdas’ bisa jadi yang ngerjain PR ya guru lesnya, belum lagi teorema nyalin PR, kacau kebalik-balik deh.

Nah, teori FLIPPING CLASS itu sederhana, dibalik (FLIP). Di rumah anak-anak belajar materi via situs dan di sekolah kita diskusi yang belum ngerti dan latihan jadi kalau ada yang nggak ngerti bisa langsung ke gurunya yang tampan cerdas dan terpercaya. Setelah anak belajar bisa diskusi/presentasi, ah.. indah deh !

I think it will need time to adjust, and it will not be easy at first  karena anak – anak belum biasa tapi it will be worth it !

Jadi itu alasan pertama yang saya temukan mengenai misi saya di Jepang : to be a better and more effective teachers for my students. Di sini saya punya keluangan waktu,  infrastruktur, plus dukungan penuh dari sensei. Emang sih rada ribet kalau harus jago dari A sampai Z mulai jadi sutradara, script writer, kameramen, editor, etc, Tapi kalau nunggu sempurna kapan kita mulainya, yang penting mulai dulu deh.

next

Misi 2 : 
Reflect on Myself

2 comments on “To become a better and more efficient teacher for my student

  1. ekafyulianie
    June 18, 2014

    setuju, Senpai. saya juga ngajar Matematika (SD sih, hehehe), tapi alergi bangeeeed sama sinus kosinus dan saudara-saudaranya di trigonometri.😛

  2. Arum
    January 24, 2014

    Setuju Pak. Saya pingin kesana jga karena alasan yang sama pak.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 28, 2013 by in Ideas and Thoughts, Matematika, Mohamad Ashari, TT 2012 and tagged , , .
TT 2013 Returning HomeMarch 25th, 2015
Jalan-jalan, makan-makan, foto-foto... Eh, Lulus!!!
TT 2014 Returning HomeMarch 30th, 2016
We will always cherish the lesson you have thought us

Kategori Artikel

Arsip

%d bloggers like this: