Teacher Training To Japan

ONE HEART, ONE SPIRIT, TO INSPIRE

Islam di Jepang

Oleh Fitri Ayu

Apakah agama di Jepang? Adakah ada orang Jepang yang beragama Islam? .
Dua pertanyaan tersebut sering sekali keluar dari masyarakat yang masih awam tentang Jepang.

Sebagian Besar penduduk Jepang adalah beragama Shinto atau Budha, bukan konghuchu atau hindu.
Namun Meski mereka beragama Shinto atau Budha, masyarakat Jepang lebih memandang bahwa Agama lebih dekat pada budaya dan tradisi. Sehingga ketika perayaan Natal  tiba, mereka turut serta memeriahkannya meski tidak mengunjungi gereja pada malam misa.  Perayaan-perayaan  Kristen meski diterima baik oleh masyarakat Jepang, mereka serta-merta tidak lantas memeluk agama Kristen.

Bagi masyarakat Jepang agama adalah suatu budaya, bukan sebagai pedoman hidup. Setelah Perang dunia II, bermunculan trend di mana semakin banyak pemuda-pemudi Jepang yang melangsungkan  pernikahan di Gereja dengan tata cara Kristen, namun ketika mereka meninggal, Jasad mereka di upacarakan menurut tata cara agama Budha atau Shinto.

Bagai mana Islam di Jepang?
Apakah Islam adalah agama yang populer seperti Kristen di Jepang?.  Islam merupakan agama baru yang masuk ke Jepang. Islam tidak populer. Hal tersebut dikarenakan Islam sendiri tidak mengenal perayaan-perayaan, pesta-pesta, ritual-ritual seperti pada agama lain. Bahkan tidak sedikit masyarakat Jepang yang sama sekali buta dengan Islam. Apa itu Islam?, apa itu Masjid?  Mengapa perempuan memakai hijab?.

Hanya ada sedikit sekali catatan yang merekam sejarah masuknya Islam di Jepang. Awal mula Agama Islam masuk ke Jepang  diperkirakan  bersamaan dengan masuknya Agama Kristen sekitar tahun 1877 pada zaman  Restorasi Meiji.  Pada tahun 1890 terjadi peristiwa karamnya kapal Ertugrul milik kerajaan Ottoman Turki di perairan Jepang yang mengakibatkan korban tewas dalam jumlah yang sangat besar. Penduduk Jepang menolong para korban yang selamat dan mengadakan upacara pengormatan arwah yang meninggal. Kemudian para korban selamat dipulangkan ke turki berkat bantuan Pemerintah dan warga Jepang saat itu, Sehingga peristiwa karamnya kapal Ertugrul tersebut menjadi tonggak hubungan Jepang-Turki, khususnya kontak Islam.

Pada tahun 1955 ulama-ulama dari Pakistan datang ke Jepang untuk menyi’arkan Islam sehingga Islam lebih dikenal luas. Tercatat pada tahun 1905 bahwa orang Jepang yang pertama kali memeluk Islam adalah Mitsutaro takaoka, kemudian ia mengganti namanya menjadi Omar Yamaoka, sekaligus oarang Jepang pertama yang pergi berhajji. Namun ada pendapat lain yang mengatakan bahwa Torajiro Yamada merupakan orang Jepang pertama yang memeluk Islam sekembalinya dari Turki.

Pada tahun 1935 tercatat sebagai sejarah Masjid pertama yang didirikan di Jepang, tepatnya di kota Kobe. Kemudian Masjid di Tokyo pada tahun 1938. Lantas, berapakah jumlah masjid yang ada di Jepang?.  Baru ditemukan  48 Mesjid yang tersebar di seantero Jepang!  Dan insya Allah akan terus berkembang.

Berbicara mengenai tampilan masjid di Jepang, jangan bayangkan seperti masjid-masjid kokoh yang ada di Indonesia, Kubah besar lengkap dengan corong pengeras suara. Di Jepang, bangunan masjid didirikan berkat iuran rutin warga muslim dan ikatan muslim setempat. Mereka menyewa suatu ruangan atau gedung di perkantoran  kemudian menyulapnya menjadi Mushola atau Masjid kecil, tanpa hiasan kubah atau corong pengeras suara. Karena untuk menghindari kebisingan suara yang dikhawatirkan akan mengundang protes dari penduduk sekitar, maka suara Azan dan bacaan sholat serta bacaan alquran, ceramah lainnya tidak boleh menggunakan pengeras, demikian peraturan dari Pemerintah Jepang.  Namun bukan berarti tidak ada bangunan Masjid yang megah di Jepang.

Tokyo Cami merupakan salah satu masjid megah yang bisa ditemui. Tentunya sulit menemukan Masjid di Jepang, terutama daerah-daerah yang bukan kota besar seperti tokyo.  Warga Indonesia yang tinggal di Prefektur chiba harus berjuang berangkat menuju SRIT (Sekolah Republik Indonesia Tokyo yang berada di Meguro dekat dari Kedutaan besar RI) sebelum pukul 5 Pagi dengan Kereta Express untuk melaksanakan Sholat Iedul fitri atau Iedul Adha. Karena Hari besar islam tidak dikenal di Jepang, maka apabila 2 hari besar tersebut tidak jatuh pada hari sabtu atau minggu, banyak warga Indonesia, khususnya pekerja dan Pelajar tidak bisa melaksanakannya karena harus mengikuti kuliah atau bekerja. Kecuali bila mereka meminta dan diberi izin khusus dari kampus atau tempat bekerja. Barulah mereka bisa berangkat ke Masjid, bukan kelapangan seperti di Indonesia atau negara-negara Islam.

Muslim dan muslimah yang berada di Kampus terpaksa menunaikan kewajiban sholat 5 waktu dengan mencari ruang-ruang kelas yang kosong. Bagi  Muslim yang berkewajiban menunaikan sholat Jum’at harus mendaftarkan  ruang di kampus untuk digunakan sholat Jum’at setiap minggunya. Sedangkan di luar ruang tempat diselenggarakan sholat Jum’at tersebut, para mahasiswa jepang atau asing yang bukan muslim sudah bersiap mengantri untuk menggunakan ruang tersebut. Pemandangan yang sangat menarik.

Belum ada angka akurat yang bisa memberikan data jumlah populasi Muslim di Jepang dengan pasti. Namun dari beberapa sumber, tercatat bahwa populasi muslim baru kira-kira 0,095 % dari total populasi Jepang. Menurut perkiraan dari Islamic Center Jepang menyebutkan jumlah penduduk muslim di negara tersebut adalah sekitar  200.000 orang. Sebagian besar dari mereka berkewarganegaraan dari Turki, negara Arab, India, Pakistan dan asia tenggara dan dengan profesi beragam, namun umumnya adalah pelajar, pekerja magang, bisnis dan staf kedutaan. Yang menarik, jumlah terbesar justru berasal dari Indonesia yaitu sekitar sekitar 20.000 orang. Dan belum ada data akurat mengenai jumlah penduduk Jepang yang beragama Islam.

Tinggal di Jepang yang merupakan negara dengan tingkat toleransi beragama yang cukup tinggi bukan berarti tidak menemukan permasalahan.  Sangat sedikitnya restoran atau toko makanan  halal menjadikan kendala yang unik. Muslim harus ekstra berhati-hati dalam memilih makanan halal. Pengalaman mengajarkan  bahwa butuh kesabaran untuk mendapatkan daging halal yang dibeli di toko halal sehingga pada akhirnya bisa menyantap daging. Mendapatkan daging halal jadi merupakan barang yang agak langka dan agak mahal.  Meski demikian, seafood yang notabene tergolong halal food sangat mudah ditemukan di setiap super market dengan harga yang relatif terjangkau.

Para muslimah bebas mengenakan hijab di Jepang tanpa harus merasa waswas dimusuhi dan diinterogasi, meskipun ada beberapa orang  Jepang yang mencuri-curi pandang. Mungkin Hijaber adalah mahluk yang aneh bagi mereka. Tapi tidak jarang pula ketika tengah berada di dalam kereta ada beberapa warga yang ramah mendekat dan penasaran bertanya-tanya tentang hijab.

Sungguh, ketika kita berada di suatu tempat, daerah, negara dimana Islam merupakan minoritas, Ketaqwaan kita sebagai muslim benar-benar diuji. Semoga Ikhlas.

kiri : mesjid Tokyo Camii, kanan : Mesjid Isezaki, Gunma

 

original note : klik here

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 15, 2012 by in Fitri Ayu Arumsari and tagged , .
TT 2013 Returning HomeMarch 25th, 2015
Jalan-jalan, makan-makan, foto-foto... Eh, Lulus!!!
TT 2014 Returning HomeMarch 30th, 2016
We will always cherish the lesson you have thought us

Kategori Artikel

Arsip

%d bloggers like this: